Wedding with Converse

08:16 Fasiha Fatmawati 0 Comments


Blurb

Raskal dan Joana, dua orang siswa SMA yang kini sedang dijerat putus asa akan kenyataan hidup.

Mereka bersahabat dari kecil, namun persahabatan itu harus putus karena terjadinya sebuah peristiwa; Joana hamil dan Raskal terjebak lingkup  narkoba.

Cita-cita, harapan, dan juga angan-angan musnah sudah untuk keduanya. Raskal, yang tidak lain tidak bukan adalah laki-laki yang bertanggung jawab atas kehamilan Joana, terpaksa harus menikahi gadis itu. Namun, sekali lagi ditegaskan, walau Raskal adalah sahabat kecilnya, kini Joana menganggap Raskal hanya sebagai laki-laki brengsek yang harus mempertanggungjawabkan semuanya.

Raskal pikir, pernikahan adalah ujian terberatnya. Tapi, saat waktu terus bergulir dan dia menyadari orang-orang yang dicintainya mulai pergi meninggalkannya, Raskal baru mengerti kalau dirinya memang tidak bisa tertolong lagi.

***


Judul buku: Wedding with Converse
Penulis: Inggrid Sonya
Penerbit: Elex Media Komputindo
Tahun terbit: 2017
ISBN: 978 - 602 - 04 - 0095 - 2
Jumlah halaman: 436

***

Review novel Wedding with Converse

Sebuah novel karya Inggrid Sonya, sekaligus novel dengan lini Le Mariage yang pertama kali saya baca. Dari judulnya saja kita sudah bisa menebak bahwa novel ini berisi tentang pernikahan.

Mengapa novel ini berjudul Wedding with Converse? Salah satu alasan yang saya baca dari akun instagram penulis yaitu karena novel ini bercerita tentang pernikahan di usia sekolah. Yaa.. usia-usia remaja pake converse sebagai andalan buat ke sekolah dan ke manapun.. :D :D Nah penulis ini ternyata juga converse lovers..

Terkait sampul buku yang berwarna hitam, Inggrid yang menyukai fotografi ini adalah seorang penyuka warna hitam. Ooo.. pantes aja sih, sampul novel keduanya "Revered Back" juga berwarna hitam.

Berasal dari akun penulis tersebut saya juga jadi tahu bahwa ternyata novel Wedding with Converse sebelumnya pernah diterbitkan. Namun, karena terjadi satu masalah dengan penerbit tersebut, novel WWC yang diterbitkan pada tahun 2015 itu ditarik lagi dari peredaran. Nah baru lah pada Maret 2017 ini diterbitkan lagi oleh penerbit yang berbeda: PT Elex Media Komputindo.

Well, kembali ke novel..

Pertama membuka novel ini, saya disuguhi rangkaian kalimat tentang bab yang akan diceritakan. Yang ternyata ada halaman seperti itu di setiap pergantian bab. Diksi yang digunakan, boleh juga lah.. Makanya baru membaca beberapa kalimat tersebut, saya ada feeling "Sepertinya saya bakalan suka novel ini".

Cukup nggak menyangka kalau ternyata novel ini bercerita tentang kehidupan SMA. Maklum, saya belum baca blurb di sampul belakang. Hehe. Maksud saya adalah, lini Le Mariage  kok ceritanya anak SMA sih.. seperti teenlit. Tapi wait, gaya penulisannya bukan gaya teenlit. Itulah mengapa saya tetap membaca novel ini. Ada sesuatu dengan cara penyampaian cerita yang membuat saya tertarik untuk terus membaca.

Novel ditulis dengan sudut pandang orang ketiga serba tahu. Menceritakan kehidupan akhir tahun Raskal dan Joana di SMA di SMA dengan segala manis dan pahitnya. Mmm.. pahit untuk mereka berdua sebetulnya. Kepahitan akibat satu kesalahan fatal yang bisa merusak masa depan mereka. Dari yang semula sahabat baik sedari kecil berubah menjadi benci.

Cukup kompleks sebetulnya permasalahan dalam novel ini. Kalau saya bilang, blurb di atas terlalu sederhana untuk menggambarkan kompleksnya cerita. Mulai dari permasalahan keluarga, perselisihan dengan teman sekolah, ditambah permasalahan hidup tokoh itu sendiri. Namun, kisah persahabatan yang manis selalu mengiringi cerita dalam novel. Persahabatan Raskal dan teman-temannya, juga Joana dan teman-temannya. Model persahabatan yang patut untuk dicontoh ini. Sahabat yang saling mendukung, saling menguatkan, sahabat dalam suka maupun duka. Bukan cuma teman yang ada buat hengot, nge-mall, dan sejenisnya tapi nggak ada kalau sedang dibutuhkan untuk menyemangati...

Entahlah, saya selalu suka dengan kisah persahabatan sejak kecil yang berlanjut sampai pernikahan, kan jadi sahabat sejati beneran itu. Sooo sweeet.... hehe :D  Tapi bukan dengan cara yang pahit gini juga sih...

Permasalahan paling pelik dalam novel ini adalah permasalahan yang dialami Raskal. Saya pikir, sebagian besar novel ini lebih banyak bercerita dari sudut pandang Raskal. Jadi, peran Joana agak sedikit kurang kalau mengingat merekalah tokoh utama novel ini. Intinya, karakter Raskal lebih kuat daripada karakter Joana.

Saya salut dengan tokoh Raskal yang mau bertanggungjawab dan bertekad kuat untuk berubah demi bisa memperbaiki hubungan dan masa depannya. Begitu pula dengan Joana, akhirnya ia mau membuka hatinya kembali untuk Raskal setelah mengetahui bahwa Raskal mencoba berubah. Tentunya tidak mudah.. mengingat mereka masih usia SMA. Terutama Raskal, dengan latar belakang keluarga yang broken home, tinggal sendiri, tanpa ada orang tua yang mau memperhatikannya.

Selain suka tentang kisah persahabatan tokoh-tokoh, yang saya suka tentang novel ini adalah cara tokoh dalam menyikapi hidup mereka. Ini nih juga wajib dicontoh. Tokoh Raskal dan Joana telah mengalami hal yang bisa dikatakan pahit, salah satu kepahitan hidup yang tidak ingin dirasakan oleh semua remaja, terutama remaja perempuan. Namun, kegigihan mereka untuk terus melanjutkan mimpi adalah sebuah nilai plus. Ditambah, sebagai pasangan, yang meskipun awalnya terpaksa, namun akhirnya mereka bisa saling mendukung.
"Kita sama-sama tahu kalau perjalanan kita untuk sampai di sini nggak mudah. Banyak lika-liku, banyak masalah, dan banyak hal-hal yang bikin kita nyerah terus putus asa. Tapi, di sisi lain, sehancur-hancurnya kita, seenggaknya kita masih bisa saling menguatkan satu sama lain. Kalau gue jatoh, lo bangunin. Dan begitu pun sebaliknya." - hal 328

Novel setebal 400 halaman lebih ini diceritakan dengan alur maju mundur. Mungkin inilah rahasia yang membuat novel ini selalu menarik. Cerita-cerita masa lalu yang menambah kompleks permasalahan, sekaligus memberikan banyak informasi kepada pembaca tentang masa lalu tokoh, sekaligus menambah manis kisah persahabatan antara Raskal dan Joana.

Alur cerita dalam novel ini juga mengalir meskipun dikemas dengan maju mundur. Tidak lambat, tidak juga terlalu cepat. Semuanya bisa dinikmati. Awalnya begitu. Namun alur menjadi sangat cepat ketika tokoh Raskal lulus SMA. Ia harus kuliah dan meraih cita-citanya. Lalu... tarraaaa... wedding with converse! ketemulah jawabannya :D

Saya tuliskan bagian lagu yang paling saya suka: Reff-nya Lebih Indah dari Adera.

Dan kau hadir mengubah segalanya
Menjadi lebih indah
Kau bawa cintaku setinggi angkasa
Membuatku merasa sempurna
Dan membuatku utuh 'tuk menjalani hidup
Berdua denganmu selama-lamanya
Kaulah yang terbaik untukku


Hiks, entah saya yang baperan atau mudah terharu, tapi novel yang panjang ini berhasil membuat saya menangis di beberapa bagian. Upps :x  Habisnya, meskipun pahit, racikan novel ini maniiiis! Saya suka! Apalagi ditambah dengan potongan lagu di beberapa bagian yang sweet. Bikin tambah bapeer XD


Daan... novel ini berhasil juga membuat saya KSBB alias Kelingan Sing Biyen-Biyen alias keinget yang dulu-dulu :D :D keinget jaman putih abu-abu.. Jadi kangen :')

Oya, di bagian akhir setelah kisah Raskal dan Joana berakhir, ternyata masih ada cerita. Yaitu tentang Gavin dan Shinta, teman Raskal dan Joana. Cerita tentang cinta terpendam mereka berdua semasa SMA. Mungkin sebagai bonus penjelasan sikap antara Gavin dan Shinta yang nggak pernah akur selama SMA :D

Saya suka novel ini, dan saya merekomendasikan novel ini untuk dibaca teman-teman.
★★★★ dari saya :)

Sedikit kalimat yang saya cuplik dari pengantar epilog novel Wedding with Converse..


Kebahagiaan terbesar kedua setelah pertemuan kita
adalah aku yang bisa memilikimu sampai waktu
yang tidak bisa dihitung lamanya.
Sampai kita tiada dan bertemu di kehidupan selanjutnya.

See you in the next review ;)

You Might Also Like

0 komentar: